Apa Hukum Mengikuti Series Sinetron?

Pertanyaan:

Assalamualaikum. Izin bertanya. Apa hukumnya kita mengikuti series, sinetron indonesia yang menampilkan pemain yang tidak menutup aurat dan cerita romantis yang diperankan oleh pemain yang bukan mahram. Apakah kita ikut berdosa? Semoga berkenan untuk menjawabnya. Jazakumullah khoiron

(Ditanyakan oleh Sahabat BIAS via Instagram Bimbingan Islam)

 

Jawaban:

Wa alaikumussalaam warahmatullah..

Menurut tinjauan syariat tentunya tidak selayaknya seorang muslim mengikuti tontonan yang demikian, menghabiskan waktu untuk perkara yang sia-sia dan tidak bermanfaat, Rasul sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ. حَدِيْثٌ حَسَنٌ, رَوَاهُ التِّرْمِذِي وَغَيْرُهُ هَكَذَا

“Di antara tanda kebaikan keIslaman seseorang: jika dia meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat baginya.” (Hadits hasan, diriwayatkan oleh at-Tirmidzi no. 2318 dan yang lainnya)

Selain tontonan series adalah perkara yang sia-sia, di dalamnya sebagaimana yang Anda sampaikan ada banyak kemungkaran, kontak laki-laki perempuan yang bukan mahram, penampilan wanita yang tidak menutup aurat, musik-musik dan lainnya, padahal dalam masalah melihat lawan jenis Allah berfirman:

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”. (Al-Nur:30)

 

Rasul sallallahu alaihi wa sallam bersabda mengenai perkara yang munkar:

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان

“Barang siapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia merubah (mengingkari) dengan tangannya, jika tidak mampu hendaklah ia merubah (mengingkari) dengan lisannya, jika tidak mampu hendaklah ia merubah dengan hatinya, dan itulah keimanan yang paling lemah.” (HR. Muslim no. 49)

Saran kami, Anda tinggalkan kebiasaan tersebut, dan berganti mengikuti aktifitas yang lebih bermanfaat dan berfaidah.

Wallahu a’lam.

Dijawab dengan ringkas oleh:
Ustadz Setiawan Tugiyono, M.H.I حفظه الله

 

Sumber: https://bimbinganislam.com/kemungkaran-dalam-sinetron/

2022-01-16T09:24:14+07:00

Yuk share... Semoga menjadi pahala jariyah kita